Metode Pembelajaran Raudhatul Athfal

Metode Pembelajaran adalah cara yang dilakukan guru dalam membimbing peserta didik mencapai kompetensi yang ditetapkan. Guru harus  menerapkan metode pembelajaran yang sesuai dengan karakteristik peserta didiknya. Termasuk bagi peserta didik di tingkat Raudhatul Athfal.
Raudhatul Athfal (RA) atau Taman Kanak-kanak (TK) termasuk jenis Pendidikan anak usia dini yaitu suatu upaya pembinaan yang ditujukan kepada anak sejak lahir sampai dengan usia enam tahun yang dilakukan melalui pemberian rangsangan pendidikan untuk membantu pertumbuhan dan perkembangan jasmani dan rohani agar anak memiliki kesiapan dalam memasuki pendidikan lebih lanjut.
Jalur Pendidikan Raudhatul Athfal (RA) termasuk pendidikan nonformal berfungsi mengembangkan potensi peserta didik dengan penekanan pada penguasaan pengetahuan dan keterampilan fungsional serta pengembangan sikap dan kepribadian profesional.
Pembinaan Raudhatul Athfal (RA) dilakukan oleh Kementerian Agama dibawah direktorat Pendidikan Madrasah. Raudhatul Athfal setingkat dengan Taman kanak-kanak yang dibawah pembinaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.
Sebagai pendidikan anak usia dini, Raudhatul Athfal memerlukan metode dan strategi pembelajaran khusus. Ada beberapa Metode pembelajaran yang bisa digunakan di Raudhatul Athfal (RA) antara lain sebagai berikut:

1. Metode bercerita
Metode bercerita adalah cara bertutur kata dan penyampaian cerita atau memberikan penjelasan kepada peserta didik secara lisan

2. Metode bercakap-cakap
Metode bercakap-cakap berupa kegiatan bercakap-cakap atau bertanya jawab antara peserta didik dengan guru atau antara peserta didik dengan peserta didik. Bercakap-cakap dapat dilaksanakan dalam bentuk 1) bercakap-cakap bebas, 2) bercakap-cakap menurut pokok dan 3) bercakap-cakap berdasarkan gambar seri.
Dalam bercakap-cakap bebas kegiatan tidak terikat pada tema, tetapi pada kemampuan yang diajarkan. Bercakap-cakap menurut pokok dilakukan berdasarkan tema tertentu. Bercakap-cakap berdasarkan gambar seri menggunakan gambar seri sebagai bahan pembicaraan.

3. Metode Sosiodrama atau bermain peran
Metode sosiodrama adalah cara memberikan pengalaman kepada peserta didik melalui bermain peran, yakni peserta didik diminta memainkan peran tertentu dalam suatu permainan peran. Misalnya: bermain jual beli sayur-mayur, bermain menolong peserta didik yang jatuh, bermain menyayangi keluarga, dan lain-lain.

4. Metode karyawisata
Metode karyawisata dilakukan dengan cara mengajak peserta didik mengunjungi objek-objek yang sesuai dengan tema

5. Metode Demonstrasi
Metode demontrasi dilakukan dengan cara mempertunjukan atau memperagakan suatu cara atau suatu keterampilan. Tujuannya agar peserta didik memahami dan dapat melakukannya dengan benar, misalnya: menghapus buah, memotong rumput, menanam bunga, mencampur warna, meniup balon kemudian melepaskannya, menggosok gigi, mencuci tangan, dan lain-lain.

6. Metode Tanya Jawab
Metode Tanya jawab dilaksanakan dengan cara mengajukan pertanyaan tertentu kepada peserta didik. Metode ini digunakan untuk: 1) mengetahui pengetahuan dan pengalaman yang telah dimiliki peserta didik, 2) memberi kesempatan peserta didik untuk bertanya, dan 3) mendorong keberanian peserta didik untuk mengemukakan pendapat.

7. Metode Eksperimen
Metode eksperimen adalah cara memberikan pengalaman kepada peserta didiik dalam mengadakan percobaan terhadap sesuatu dan mengamati akibatnya. Misalnya balon ditiup, warna dicampur, air dipanaskan, tanaman disirami atau tidak disirami dan lain-lain.

8. Metode Proyek
Metode proyek adalah metode yang memberikan kesempatan kepada peseta didik melakukan aktivitas belajar secara bertahap, dari tahapan awal sampai tahapan akhir yang merupakan satu kesatuan rangkaian kegiatan. Metode ini menggunakan alam sekitar dan kegiatan sehari-hari yang sederhana untuk dilaksanakan oleh peserta didik. Misalnya: menanam tanaman  yang mudah tumbuh dengan biji (cabe, tomat, kacang hijau), dengan batang (singkong), dengan daun (cocor bebek), kegiatan bersama dengan satu hasil (praktik memasak)

9. Metode Pemberian Tugas
Metode pemberian tugas adalah metode yang digunakan untuk memberi kesempatan kepada peserta didik melaksanakan tugas yang disiapkan oleh guru. 11276

You can leave a response, or trackback from your own site.

One Response to “Metode Pembelajaran Raudhatul Athfal”

  1. ali mahmudi says:

    artikel yang keren,kami bisa belajar banyak.Terima kasih.

Leave a Reply